Tren Surplus Perdagangan Gas RI Menurun dalam Sedekade Terakhir

Perdagangan
1
Viva Budy Kusnandar 29/07/2022 11:10 WIB
Neraca Perdagangan Gas Alam Indonesia (2011-2021)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Surplus neraca perdagangan gas alam Indonesia menunjukkan tren turun selama periode 2011-2021, seperti terlihat pada grafik.

Terbatasnya produksi gas dari sumur-sumur tua, ditambah dengan semakin meningkatnya permintaan domestik, membuat neraca perdagangan gas nasional menyusut.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2021 ekspor gas alam Indonesia meningkat 38,11% (year-on-year/yoy) menjadi US$7,45. Sementara nilai impor gas juga melonjak 58,52% (yoy) menjadi US$4,09 miliar.

Alhasil, surplus neraca perdagangan gas alam nasional pada 2021 mencapai US$3,36 miliar, tumbuh 19,41% (yoy) dibanding surplus tahun 2020 yang nilainya US$2,16 miliar.

Meski mencatat pertumbuhan, nilai tersebut sudah turun jauh dibanding tahun 2011 di mana surplus perdagangan gas Indonesia mampu mencapai US$21,46 miliar. Setelah itu tren surplusnya mengalami penurunan, hingga menyentuh level terendah US$2,28 miliar pada 2020.

(Baca: Neraca Perdagangan Migas Indonesia Selalu Defisit dalam 7 Tahun Terakhir)

 

Editor : Adi Ahdiat
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.