IKLAN

Meski Turun Tipis, Inflasi AS Masih Tinggi pada April 2022

Tingkat Inflasi AS (Januari 2021-April 2022)

Sumber : US Bureau of Labor Statistics,

katadata logo databoks logo
Disalin..
IKLAN

Penulis: Viva Budy Kusnandar

Editor: Adi Ahdiat

13/5/2022, 16.40 WIB

Setelah tertekan pandemi Covid-19, perekonomian Amerika Serikat (AS) kini menghadapi tantangan gelombang inflasi akibat naiknya harga komoditas energi dan makanan.

Biro Statistik Ketenagakerjaan AS melaporkan Negeri Paman Sam ini mengalami inflasi sebesar 0,3% pada April 2022 dibanding bulan sebelumnya (month to month/m-to-m).

Jika dibandingkan dengan bulan April 2021, inflasi umum AS per April 2022 sudah mencapai 8,3% (year on year/yoy).

Secara tahunan (yoy), inflasi tersebut sedikit menurun dibandingkan Maret 2022 yang mencapai 8,5% (yoy). Kendati begitu, inflasi AS tetap saja berada di level tinggi.

Inflasi makanan di AS pada April 2022 sebesar 0,9% (m-to-m) atau 9,4% (yoy). Sedangkan untuk komoditas energi secara bulanan mengalami deflasi 2,7% (m-to-m), namun secara tahunan masih terjadi inflasi 30,3% (yoy).

Kemudian inflasi inti AS pada April 2022 sebesar 0,6% (m-to-m) atau 6,2% (yoy). Di mana inflasi komoditas tanpa makanan dan energi sebesar 0,2% (m-to-m) atau 9,7% (yoy).

Inflasi AS yang masih tinggi tersebut memunculkan spekulasi bahwa bank sentral AS (The Federal Reserve/The Fed) bakal menaikkan lagi suku bunga acuannya secara agresif.

Sebelumnya, The Fed telah menaikkan suku bunga acuannya sebesar 50 basis points (bps) ke level 1% pada 4 Mei 2022. Kenaikan ini merupakan yang terbesar dalam 2 dekade terakhir.

Nasib suku bunga acuan itu kemudian akan ditentukan kembali pada sidang Dewan Gubernur The Fed berikutnya, yang dijadwalkan pada 14-15 Juni dan 26-27 Juli 2022.

(Baca: Redam Inflasi AS, The Fed Naikkan Suku Bunga Acuan Secara Agresif 50 Bps

 

IKLAN

data terkait