Rupiah Terus Melemah, Persepsi Risiko Investasi Indonesia Meningkat

29 Juni 2018

Meskipun Indonesia telah masuk ke level layak investasi, tapi CDS Indonesia masih tetap tinggi dan mengalami tren kenaikan hingga akhir semester pertama tahun ini.

Kekhawatiran terhadap perang dagang antara Amerika Serikat dengan Tiongkok serta ancaman kenaikan suku bunga The Fed membuat pasar finansial global dilanda ketidakpastian. Ini yang membuat nilai tukar rupiah melemah sehingga memicu naiknya persepsi risiko investasi di pasar finansial domestik.

Baca selengkapnya

Berdasarkan data Bloomberg risiko gagal bayar (Credit Default Swap/CDS) obligasi Pemerintah Indonesia dalam mata uang dolar Amerika (tenor 10 tahun) pada perdagangan 28 Juni 2018 meningkat 5,64 poin (2,6%) menjadi 221,98 dari penutupan sehari sebelumnya dan juga naik 68,05 poin (44,2%) dari akhir 2017. Posisi tersebut juga merupakan yang tertinggi sejak 3 Februari 2017.

Meskipun Indonesia telah masuk ke level layak investasi, namun CDS Indonesia masih tetap tinggi dan bahkan sejak awal Februari mengalami tren kenaikan hingga akhir semester pertama tahun ini. Hal ini berimbas terhadap ini indeks harga saham gabungan (IHSG) dimana sepanjang semester pertama tahun ini mengalami penurunan 8,75% ke 5.799,24. Demikian pula nilai tukar rupiah terdepresiasi 5,4% ke level 14.330/dolar Amerika dibanding posisi akhir 2017 dan indeks komposit obligasi Indonesia (ICBI) terkoreksi 4,28% ke 233,02 dari posisi akhir tahun lalu.

Tampilkan minimal

CDS Obligasi Pemerintah Indonesia Dalam Mata Uang Dolar AS Tenor 10 Tahun (2 Jan 2017-28 Jun 2018)

 
  • Sumber

    Bloomberg L.P.

  • Rilis

    Bloomberg L.P. 28 Jun 2018

  • Informasi lain

    -

  • Embed Chart

Baca Juga

Statistik Lainnya