Kredit Bermasalah di Sektor Perdagangan Mencapai Rp 38 Triliun

Keuangan
10/04/2018 06:51 WIB
10 Sektor dengan Nilai Kredit Bermasalah Terbesar (Jan 2018)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Kredit bermasalah di sektor perdagangan dan eceran merupakan yang terbesar dibanding dengan sektor lainnya. Data Statistik Perbankan Indonesia Otoritas Jasa Keuangan mencatat kredit seret (Non performing Loan/NPL) di sektor perdagangan besar dan eceran pada Januari 2018 mencapai Rp 38,07 triliun atau 4,39% dari total kredit yang dikucurkan senilai Rp 867,49 triliun.

Nilai kredit bermasalah terbesar kedua adalah di sektor industri pengolahan, yakni mencapai Rp 23,07 triliun atau 2,96% dari kredit yang disalurkan Rp 778,6 triliun. Kemudian terbesar ketiga adalah sektor konstruksi dengan nilai Rp 12,85 triliun atau 5,21% dari total kredit ke sektor tersebut senilai Rp 246,77 triliun.

Dari kesepuluh sektor tersebut di bawah ini, nilai kredit bermasalah mencapai Rp 107,04 triliun atau 3,54% dari total kredit Rp 3.022,89 triliun. Sementara kredit bermasalah bank umum posisi Januari 2018 mencapai Rp 132,7 triliun atau 2,86% dari total kredit yang disalurkan Rp 4.632,3 triliun.

Editor :
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.