Kelaparan di Indonesia Berkurang, tapi Masih Tinggi di ASEAN

Layanan konsumen & Kesehatan
1
Viva Budy Kusnandar 15/08/2022 19:00 WIB
Indeks Kelaparan Indonesia (2000-2021)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Indeks kelaparan masyarakat Indonesia menunjukkan tren turun dalam periode 2000-2021.

Menurut Global Hunger Index (GHI), pada 2021 tingkat kelaparan Indonesia berada di level 18, sudah menurun cukup jauh dibanding tahun 2000 yang indeksnya masih di level 26,1.

GHI mengukur tingkat kelaparan dalam skala 0-100. Semakin tinggi skornya, maka tingkat kelaparan dinilai semakin buruk. Adapun indeks kelaparan Indonesia yang kini berada di level 18 termasuk kategori moderat.

Turunnya indeks kelaparan Indonesia dipicu oleh turunnya proporsi penduduk kurang gizi, prevalensi balita stunting, serta angka kematian balita secara nasional. Namun, prevalensi balita kurus masih menunjukkan peningkatan.

Berikut rincian perubahan 4 indikator utama indeks kelaparan Indonesia periode 2000-2021:

  • Proporsi Penduduk Kurang Gizi: turun dari 19,2% menjadi 6,5%
  • Prevalensi Balita Stunting: turun dari 42,4% menjadi 30,8%
  • Angka Kematian Balita: turun dari 5,5% menjadi 2,4%
  • Prevalensi Balita Kurus: naik dari 5,5% menjadi 10,2%

Meski secara umum ada perbaikan kondisi, indeks kelaparan Indonesia masih tergolong tinggi di kawasan Asia Tenggara. Berikut ini indeks kelaparan 8 negara ASEAN pada 2021:

  1. Laos: 19,5
  2. Indonesia: 18,0
  3. Myanmar: 17,5
  4. Kamboja: 17,0
  5. Filipina: 16,8
  6. Vietnam: 13,6
  7. Malaysia: 12,8
  8. Thailand: 11,7

(Baca: Tingkat Kelaparan Indonesia Peringkat Tiga Tertinggi di Asia Tenggara pada 2021)

Editor : Adi Ahdiat
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.