IKLAN

Harga Properti Residensial Tumbuh 1,77% pada Kuartal I 2022

Indeks Harga Properti Residensial (Q1 2019-Q1 2022)

Sumber : Bank Indonesia (BI), 18 Mei 2022

katadata logo databoks logo
Disalin..
IKLAN

Penulis: Vika Azkiya Dihni

Editor: Annissa Mutia

19/5/2022, 12.30 WIB

Berdasarkan hasil Survei Harga Properti Residensial (SHPR) Bank Indonesia (BI), harga properti residensial di pasar primer terindikasi tumbuh meningkat secara tahunan pada kuartal I-2022.

Hal ini tercermin dari Indeks Harga Properti Residensial (IHPR) pada kuartal I-2022 yang tumbuh 1,77% secara tahunan (year on year/yoy). Pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan IHPR kuartal IV-2021 yang tumbuh 1,47% (yoy), maupun kuartal I-2021 yang tumbuh 1,35% (yoy).

BI mencatat, kenaikan IHPR terjadi pada seluruh tipe rumah. Tipe rumah kecil tumbuh 2,01% (yoy), tipe menengah tumbuh 2,18% (yoy), dan tipe besar tumbuh 1,11% (yoy). Pertumbuhan itu pun lebih tinggi dibandingkan kuartal sebelumnya yang masing-masing tumbuh 1,99% (yoy), 1,48% (yoy, dan 0,93% (yoy).

Secara spasial, pertumbuhan IHPR tertinggi terjadi di Kota Manado 5,07% (yoy) kemudian diikuti oleh Yogyakarta 4,00% (yoy) dan Pontianak 3,97% (yoy).

Peningkatan pertumbuhan IHPR secara tahunan pada kuartal I 2022 sejalan dengan kenaikan inflasi biaya tempat tinggal konsumen rumah tangga. Hal ini terindikasi dari laju Indeks Harga Konsumen (IHK) sub kelompok pemeliharaan, perbaikan, dan keamanan tempat tinggal/perumahan berada pada angka 2,59% (yoy), lebih tinggi dari 2,21% (yoy) pada kuartal sebelumnya.

Adapun pada kuartal II 2022, harga properti residensial di pasar primer diprakirakan akan tumbuh terbatas sebesar 1,16% (yoy), lebih rendah dibandingkan 1,77% (yoy) pada kuartal I 2022, namun lebih tinggi dari 1,07% (yoy) pada kuartal II-2021.

(Baca Juga: Harga Rumah Bekas Naik 3,1% pada Maret 2022)

IKLAN

data terkait