Sektor Migas dan Panas Bumi Kembali Mengalami Kontraksi

13 November 2017

Sektor pertambangan dan penggalian pada triwulan III 2017 mengalami perlambatan dibanding triwulan sebelumnya. Data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat bahwa Produk Domestik Bruto (PDB) sektor tersebut pada triwulan ketiga tahun ini hanya tumbuh 1,76 persen (YoY) menjadi Rp 195,57 triliun sehingga jauh di bawah pertumbuhan ekonomi nasional. Padahal triwulan sebelumnya berhasil tumbuh 2,31 persen (YoY).

Baca selengkapnya

Untuk subsektor pertambangan minyak, gas dan panas bumi bahkan kembali mencatat kontraksi sebesar 1,47 persen (YoY). Namun, kontraksi sektor ini mengalami perlambatan dari triwulan sebelumnya mencapai 2,32 persen (YoY). PDB sub sektor pertambangan migas dan panas bumi pada TW III tahun ini turun menjadi Rp 77,47 persen dari triwulan yang sama tahun sebelumnya senilai Rp 78,63 triliun. Sedangkan sektor pertambangan bijih logam berhasil mencatat pertumbuhan 7,51 persen (YoY) dibanding triwulan sebelumnya tumbuh 6,44 persen (YoY).

Ekonomi domestik pada triwulan III 2017 mencatat pertumbuhan 5,06 persen (YoY) dibanding triwulan sebelumnya 5,01 persen (YoY) dan secara kumulatif (triwulan I-triwulan III 2017) PDB Indonesia tumbuh 5,03 persen dibanding periode yang sama tahun sebelumnya.

Tampilkan minimal

Pertumbuhan Sektor Pertambangan dan Penggalian (TW II dan TW III 2017)

 
  • Sumber

    Badan Pusat Statistik (BPS)

  • Rilis

    Badan Pusat Statistik (BPS) 2017

  • Informasi lain

    -

  • Embed Chart

Baca Juga

Statistik Lainnya