Kualitas Udara Jawa Timur Rabu Sore Terburuk di Indonesia

Layanan konsumen & Kesehatan
1
Irfan Fadhlurrahman 10/07/2024 17:53 WIB
10 Daerah dengan Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) Tertinggi di Indonesia per 10 Juli 2024 Pukul 16.00 WIB
databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Kualitas Udara di Jawa Timur sore ini terburuk di Indonesia. Berdasarkan halaman Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada Rabu (10/7/2024) pukul 16.00 WIB terungkap bahwa indeks kualitas udara di Jawa Timur sebesar 124.

Menurut Direktorat Pengendalian Pencemaran Udara KLHK, ISPU merupakan angka tanpa satuan yang digunakan untuk menggambarkan kondisi mutu udara ambien di lokasi tertentu dan didasarkan kepada dampak terhadap kesehatan manusia, nilai estetika, dan makhluk hidup lainnya.

Perhitungan ISPU berdasarkan hasil pengukuran tujuh parameter pencemar udara yakni PM10, PM2.5, NO2, SO2, CO, O3, dan HC. Pengukuran parameter pencemar udara tersebar di 72 stasiun di berbagai daerah.

(Baca: 10 Provinsi dengan Jumlah Rumah Rusak sedang akibat Bencana Alam Tertinggi di Indonesia (2022))

Berdasarkan Permen LHK No. 14 Tahun 2020 tentang Indeks Standar Pencemar Udara, ISPU pada rentang 0-50 memiliki kualitas udara baik, rentang 51-100 berarti kualitas udara sedang, dan rentang 101-200 kualitas udara tidak sehat yang bersifat merugikan manusia, hewan, dan tumbuhan.

Berikutnya, kualitas udara sangat tidak sehat pada rentang 201-300 dapat meningkatkan risiko kesehatan pada kelompok sensitif. Sementara, kualitas udara berbahaya pada rentang lebih dari 300 dapat merugikan kesehatan secara serius dan perlu penanganan cepat.

Di bawah Jawa Timur, ada Jawa Barat yang menempati posisi kedua terburuk di Indonesia dengan indeks kualitas udara 91. Kemudian, di posisi ketiga ada Banten dengan indeks kualitas udara 79.

Ini artinya, tidak ada wilayah yang memiliki kualitas udara berbahaya.

Berikut daftar 10 provinsi dengan indeks kualitas udara terburuk di Indonesia pada Rabu, 10 Juli 2024 pukul 16.00 WIB.

1. Jawa Timur: 124

2. Jawa Barat: 91

3. Banten: 79

4. Jambi: 67

5. Lampung: 65

6. Kep. Riau: 58

7. Kalimantan Barat: 57

8. Kalimantan Timur: 56

9. Sulawesi Selatan: 55

10. Sulawesi Tenggara: 54

(Baca: 10 Provinsi dengan Jumlah Rumah Rusak sedang akibat Bencana Alam Tertinggi di Indonesia (2022))

Data Populer
Lihat Semua