IHSG Menguat Meski Sejumlah Bursa Saham Terpukul sejak Awal Tahun

Keuangan
Penulis
Dzulfiqar Fathur Rahman 31/05/2022 10:50 WIB
Pertumbuhan IHSG dan Bursa Saham di Sejumlah Negara Lain (Januari-30 Mei 2022)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Pasar modal di berbagai negara menghadapi ketidakpastian di tengah latar belakang ekonomi makro yang suram, menyebabkan perusahaan-perusahaan terbuka kehilangan nilai sahamnya.

Indeks NYSE Composite di Amerika Serikat (AS), misalnya, telah turun 7,45% (year-to-date/ytd) ke 15.942,62 pada penutupan perdagangan Jumat (27/5/2022) dibandingkan awal tahun.

Indeks NASDAQ Composite, yang condong ke sektor teknologi, juga turun 23,4% (ytd) ke 12.131,13 pada periode yang sama.

Penurunan ini terjadi di tengah pengetatan kebijakan moneter bank sentral AS untuk mengendalikan lonjakan inflasi. Selain karena gangguan rantai pasokan, harga harga konsumen dan produsen juga melonjak menyusul perang Rusia-Ukraina.

Di Tiongkok, indeks SSE Composite turun 13,3% (ytd) ke 3.149.06 pada penutupan perdagangan Senin (30/5/2022) dibandingkan awal tahun.

Indeks Hang Seng di Hong Kong juga mencatat tren penurunan 9,24% (ytd) ke 21.123,93 pada periode yang sama.

Sementara itu, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Indonesia ditutup di 7.037,56 pada Senin (30/5/2022), posisinya menguat 5,58% (ytd) dibanding awal tahun.

Setelah sempat terkoreksi sekitar 4% pasca libur Hari Raya Idulfitri 2022, IHSG melanjutkan kebangkitannya sejak pertengahan Mei 2022.

(Baca: The Fed Berpotensi Naikkan Bunga Lebih Tinggi Dibanding Prediksi Pasar)

Editor : Adi Ahdiat
Data Populer
see more
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.