Kapasitas EBT Diproyeksikan Capai 106.354 GWh pada 2030

Energi
1
Reza Pahlevi 18/02/2022 18:20 WIB
Proyeksi Komposisi Energi Baru dan Terbarukan (2030)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Perusahaan Listrik Negara (PLN) memproyeksikan kapasitas pembangkit listrik dari energi baru dan terbarukan (EBT) dapat mencapai 106.354 gigawatt hours (GWh) pada 2030.

PLN memproyeksikan tenaga air akan menjadi kontributor terbesar dengan kapasitas 42.516 GWh, diikuti panas bumi dengan kapasitas 36.485 GWh.

Setelah itu ada biomassa dengan proyeksi kapasitas sebesar 16.132 GWh. Pembangkitan listrik biomassa dapat berasal dari berbagai macam sumber seperti buangan peternakan, limbah pabrik tapioka, limbah pabrik kertas, dan buangan pabrik kelapa sawit.

Kemudian tenaga surya diproyeksikan dapat menghasilkan 6.135 GWh. Kapasitas listrik dari tenaga bayu (angin) diproyeksikan mencapai 2.181 GWh, sedangkan listrik dari sampah diproyeksikan mencapai 1.596 GWh.

Dalam strategi karbon rendah (low carbon) di Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2021 - 2030 PLN, persentase batu bara dalam bauran energi Indonesia diproyeksikan berkurang dari 66,98% pada 2021 menjadi 59,37% pada 2030.

(Baca Juga: Meski Ada Skenario Low Carbon, Emisi CO2 Indonesia Terus Bertambah)

Editor : Adi Ahdiat
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.