IKLAN

11 Negara G20 Ini Akan Bangun Pembangkit Listrik Batu Bara Senilai 396 Gigawatt

Tambahan Kapasitas Pembangkit Listrik Batu Bara di Negara G20 (2021)

Sumber : Bloomberg New Energy Finance (Bloomberg NEF), 20 Juli 2021

katadata logo databoks logo
Disalin..
IKLAN

Penulis: Reza Pahlevi

Editor: Annissa Mutia

8/12/2021, 11.00 WIB

Berdasarkan data Bloomberg New Energy Finance (BNEF), 11 negara G20, termasuk Indonesia, akan membangun pembangkit listrik batu bara berkapasitas 396 Gigawatt (GW).

Meski menghentikan pendanaan untuk proyek batu bara di luar negeri, Tiongkok masih menjadi negara dengan rencana tambahan kapasitas pembangkit batu bara terbesar. Tiongkok menargetkan ada tambahan kapasitas 247 GW di masa depan.

India menjadi negara dengan tambahan kapasitas pembangkit batu bara terbesar kedua. Kapasitas pembangkit batu bara ditargetkan di negara tersebut ditargetkan meningkat 66 GW.

Indonesia juga menjadi salah satu negara yang berencana menambah kapasitas pembangkit batu bara, yaitu 33 GW. Kapasitas ini jauh lebih besar dari kapasitas PLTU sebesar 9,2 GW yang rencananya dipensiunkan dini sebelum 2030.

Menurut catatan BNEF, tambahan pembangkit batu bara berkapasitas 396 GW ini setara dengan seperempat dari total kapasitas pembangkit batu bara yang sudah ada saat ini di seluruh dunia.

(Baca: Negara G20 Habiskan US$ 325,56 Miliar untuk Energi Fosil, Amerika Serikat Tertinggi)

IKLAN
TOPIK

Energi