Ekonomi Indonesia Tumbuh 3,51%, di Bawah Ekspektasi Sri Mulyani

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 5 November 2021

Disalin..

Penulis: Dwi Hadya Jayani

Editor: Annissa Mutia

5/11/2021, 11.20 WIB

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 3,51% secara tahunan (year on year/yoy) pada kuartal III 2021. Pertumbuhan ini di bawah proyeksi Sri Mulyani yang sebesar 4,5%.

(Baca: DKI Jakarta Sumbang Ekonomi Terbesar pada Kuartal II-2021)

Advertisement

Selain itu, ekonomi Indonesia melambat dari 7,07% (yoy) pada kuartal sebelumnya. Namun, lebih tinggi dari kuartal III 2020 yang mengalami kontraksi 3,49% (yoy).

BPS menyebutkan, sektor industri, pertanian, perdagangan, konstruksi, dan perdagangan memiliki andil terhadap laju pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sektor ini menyumbangkan 66,42% dari total PDB Indonesia pada kuartal III 2021.

Sementara dari sisi pengeluaran, 83,54% disumbangkan dari konsumsi rumah tangga dan investasi. BPS mencatat seluruh komponen pengeluaran mengalami pertumbuhan positif.

Konsumsi rumah tangga tumbuh 1,03% (yoy). Angka ini melambat dari kuartal sebelumnya yang sebesar 5,96% (yoy), tetapi lebih tinggi dari kuartal III 2020 yang sebesar -4,05% (yoy). 

Hal yang sama terjadi pada komponen investasi. Ini tercermin dari Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) sebesar 3,74% (yoy). Lebih tinggi dari kuartal III 2020 yang sebesar -6,48% (yoy) dan melambat dari kuartal II 2021 yang sebesar 7,54% (yoy).

Adapun, laju pertumbuhan konsumsi pemerintah sebesar 0,66% (yoy). Angka ini melambat dari kuartal II 2021 yang sebesar 8,03% (yoy) dan kuartal III 2020 yang sebesar 9,76% (yoy).

Dari sisi perdagangan, impor dan ekspor mengalami pertumbuhan tertinggi di antara komponen lainnya. Pertumbuhan impor sebesar 30,11% (yoy), melambat dari kuartal II 2021 yang sebesar 31,72% (yoy) dan naik dari kuartal III 2020 yang sebesar -23% (yoy).

Pertumbuhan ekspor barang dan jasa sebesar 29,16% (yoy). Angka ini melambat dari kuartal II 2021 yang sebesar 31,98% (yoy) dan naik dari kuartal III 2020 yang sebesar -11,66% (yoy).

TOPIK

PDB

data terkait