Ekspor Migas Melonjak 50%, Defisit Neraca Migas Menyusut

Ekspor, Impor dan Neraca Migas Indonesia (Jan 2018-Mei 2019)

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), Bank Indonesia, 24 Jun 2019

Disalin..

Penulis: Viva Budy Kusnandar

Editor: Hari Widowati

25/6/2019, 08.00 WIB

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis nilai ekspor minyak dan gas (migas) Indonesia pada Mei 2019 melonjak 50,18% menjadi US$ 1,11 miliar dari bulan sebelumnya. Sementara itu, nilai impor pada bulan yan sama turun 6,41% dari sebelumnya. Alhasil, defisit neraca perdagangan migas menyusut 34,5% menjadi US$ 977,8 juta dibanding bulan sebelumnya.

Melonjaknya ekspor migas tersebut ditopang oleh kenaikan ekspor gas pada Mei 2019 sebesar 99,42% menjadi US$ 890,5 juta dari bulan sebelumnya US$ 446,6 juta. Adapun ekspor industri pengolahan hasil minyak turun 52,57% menjadi US$ 55,8 juta. Demikian pula ekspor minyak mentah turun 5,48% menjadi US% 167,9 juta dari bulan sebelumnya.

Sebagai informasi, neraca perdagangan migas nasional selalu mengalami defisit seperti terlihat pada grafik di bawah ini.

(Baca Databoks: Defisit Neraca Perdagangan Migas Indonesia 2018 Terburuk?)

data terkait