Paling Sedikit Timbulkan Korban Jiwa, Ini Sumber Energi Listrik Paling Aman!

Energi
1
Cindy Mutia Annur 10/11/2022 16:20 WIB
Tingkat Kematian Akibat Kecelakaan dan Polusi Udara Berdasarkan Sumber Energi Listrik (2007-2018)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Laporan Our World in Data mencatat, sekitar 60% bauran listrik global masih didominasi oleh bahan bakar fosil seperti batu bara, minyak, dan gas. Sumber energi ini tak hanya menyebabkan perubahan iklim yang membahayakan lingkungan melainkan juga kematian akibat kecelakaan dan polusi udara.

Our World in Data menghitung tingkat kematian akibat kecelakaan dan polusi udara global dari sumber energi listrik berdasarkan terawatt per jam (TWh). Adapun 1 TWh hampir sama dengan konsumsi listrik tahunan 150.000 warga di Uni Eropa.

Hasilnya, lignit atau batu bara coklat membunuh lebih banyak orang dari sumber energi listrik lainnya. Bahan bakar fosil ini memiliki tingkat kematian 32,72 kematian per Twh.

“Bahan bakar fosil dan biomassa membunuh lebih banyak orang daripada nuklir dan energi terbarukan modern. Batubara, sejauh ini, adalah yang paling kotor,” demikian dikutip dari laman Our World in Data.

Sedangkan, nuklir, yang umumnya dipersepsikan sebagai peristiwa tragis seperti kecelakaan Chernobyl di Ukraina (1986) dan Fukushima di Jepang (2011), justru memiliki tingkat kematian lebih rendah dari batu bara.

“(Dua kecelakaan nuklir) ini adalah peristiwa tragis. Namun, dibandingkan dengan jutaan orang yang mati karena bahan bakar fosil setiap tahun, jumlah kematian terakhir sangat rendah,” dikutip dari laporan tersebut.

Sementara itu, energi surya alias solar memiliki tingkat kematian terendah yakni 0,02 kematian per TWh. Meskipun teraman, namun sumber energi ini juga mengakibatkan sejumlah kecil orang meninggal dalam kecelakaan di rantai pasokan, seperti kebakaran selama pemasangan turbin atau panel surya.

Adapun untuk menghentikan perubahan iklim, masyarakat dapat beralih dari sumber energi batu bara ke energi terbarukan. Transisi ini bukan hanya akan melindungi generasi mendatang, melainkan juga akan memberikan manfaat kesehatan yang besar bagi generasi saat ini.

(Baca: Nuklir, Sumber Energi Paling Bersih bagi Lingkungan)

Editor : Annissa Mutia
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.