2017, Defisit BPJS Kesehatan Rp 9,75 Triliun

Layanan konsumen & Kesehatan
17/05/2018 13:16 WIB
Defisit dan Penyertaan Pemerintah ke BPJS Kesehatan (2014-2017)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan pada 2017 kembali mengalami defisit. Jumlah iuran dari program Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu Indonesia Sehat (JKN-KIS) pada tahun lalu hanya Rp 74,25 triliun sedangkan total klaim pengobatan masyarakat mencapai Rp 84, triliun. Alhasil, BPJS Kesehatan kembali defisit Rp 9,75 triliun.

Sesuai komitmen pemerintah, semua transaksi berjalan di akhir tahun harus ditutup dan permasalahan di dalam BPJS Kesehatan akan diselesaikan bersama Kementerian Keuangan dan Kementerian Kesehatan. Terdapat tiga opsi supaya anggaran BPJS Kesehatan tetap berimbang. Pertama, menyesuaikan besaran iuran. Kedua, mengurangi anggaran pengeluaran dan ketiga, adalah dengan suntikan dana tambahan dari APBN.

Sejak 2014, pemerintah selallu menggelontorkan dana ke BPJS Kesehatan untuk menutupi defisit anggaran. Pada 2016, pemerintah telah menyuntikkan dana Rp 6,8 triliun untuk menambal defisit keuangan BPJS Kesehatan dan pada tahun lalu Rp 3,6 triliun.

Editor :
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.