Harga Batu Bara Meroket, Laba Bumi Resources Terbang 473,8%

Energi
1
Annissa Mutia 04/11/2022 14:20 WIB
Pendapatan dan Laba/Rugi Bersih Bumi Resources (Kuartal III 2022)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

PT Bumi Resources Tbk (BUMI) mencatatkan kinerja yang positif pada kuartal III 2022. Penguatan laba tersebut bersumber dari meroketnya pendapatan perseroan.

Berdasarkan laporan keuangan BUMI kuartal III 2022, perusahaan membukukan laba bersih yang diatribusikan kepada entitas induk mencapai US$ 365,5 juta atau setara Rp 5,76 triliun sepanjang sepanjang Januari hingga September 2022. Jumlah laba ini naik 473,8% dari periode yang sama tahun lalu yakni US$ 63,7 juta.

Emiten tambang ini meraup pendapatan sebesar US$1,39 miliar atau ekuivalen Rp 21,8 triliun. Capaian itu naik sebesar 109% dari pendapatan pada kuartal III 2021 sebesar Rp666,1 miliar. Penyebabnya adalah kenaikan harga batu bara yang terjadi sejak awal tahun ini.

"Kenaikan tajam harga batu bara sebesar 89% (US$ 118,7 per ton vs US$ 62,8 per ton secara year-on-year)," demikian pernyataan Bumi Resources dalam rilis resminya, Kamis (3/11).

Seiring dengan peningkatan pendapatan, beban pokok perusahaan juga naik. BUMI juga harus menghadapi dampak inflasi, tingginya royalti batu bara yang harus dibayarkan, hingga adanya prioritas untuk PLN dalam skema Domestic Market Obligation (DMO).

"Hujan deras terus menerus karena La Nina sejak Desember 2021 berdampak pada produksi (yang turun) sebesar 9% secara year-on-year," demikian keterangan perseroan. Emiten berkode BUMI itu juga mencatatkan beban usaha meningkat 6,3% menjadi US$ 201,9 juta sepanjang Januari hingga September 2022. Adapun perseroan mencatatkan beban pokok pendapatan naik 57,4% menjadi US$ 4,42 miliar.

Sebelumnya Bumi telah mengumumkan rampungnya pelaksanaan penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMHMETD) atau private placement. Transaksi senilai USD1,6 miliar atau setara Rp24 triliun itu telah dieksekusi pada Rabu (19/10).

"Sejumlah 200 miliar saham telah dicatatkan di Bursa Efek Indonesia hari ini, sehingga jumlah saham yang beredar meningkat menjadi 343.841.242.189 dari semula 143.841.242.189 saham," ujar Direktur sekaligus Sekretaris Perusahaan BUMI, Dileep Srivastava seperti dikutip dari keterbukaan informasi Kamis (20/10).

Rampungnya pelaksanaan private placement telah membuat emiten di bawah Grup Bakrie itu terbebas dari seluruh kewajiban PKPU. BUMI telah membayar seluruh utang perusahaan secara tunai.

(baca: Laba Bersih Bumi Resources Terbang 8.773 Persen pada Semester I 2022)

 

Editor : Annissa Mutia
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.