IKLAN

Neraca Perdagangan November Cetak Surplus US$ 3,5 Miliar

Surplus/Defisit Neraca Perdagangan Indonesia (November 2020-November 2021)

Sumber : Badan Pusat Statistik (BPS), 15 Desember 2021

katadata logo databoks logo
Disalin..
IKLAN

Penulis: Dwi Hadya Jayani

Editor: Annissa Mutia

15/12/2021, 15.50 WIB

Neraca perdagangan Indonesia kembali cetak surplus pada November 2021. Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan, surplus neraca dagang bulan lalu sebesar US$ 3,51 miliar.

Surplus ini meningkat 35,4% dari November 2020 yang sebesar US$ 2,6 miliar. Namun begitu, surplus pada November 2021 menurun 38,7% jika dibandingkan pada Oktober 2021 yang berada di angka US$ 5,7 miliar.

Surplus neraca perdagangan terjadi karena nilai ekspor lebih tinggi dari impor. Tercatat, nilai impor Indonesia sebesar US$ 19,3 miliar pada November 2021. Sementara nilai ekspor Indonesia lebih tinggi, sebesar US$ 22,8 miliar.

Berdasarkan sektor, surplus neraca perdagangan Indonesia disumbangkan dari nonmigas. Surplus neraca perdagangan nonmigas Indonesia sebesar US$ 5,2 miliar.

Surplus neraca perdagangan nonmigas tersebut naik dari November 2020 yang sebesar US$ 2,9 miliar. Namun, surplus ini lebih rendah dari Oktober 2021 yang sebesar US$ 6,6 miliar.

Sementara, neraca perdagangan migas mengalami defisit sebesar US$ 1,7 miliar. Defisit ini lebih tinggi dari US$ 872,8 juta pada Oktober 2021 dan US$ 322,8 juta pada November 2020.

(Baca: Bagaimana Neraca Perdagangan RI-Republik Ceko dalam 10 Tahun Terakhir?)

IKLAN

data terkait