Kota-kota Indonesia Dominasi Kualitas Udara Teburuk di Asia Tenggara

Layanan konsumen & Kesehatan
1
Andrea Lidwina 27/02/2020 12:30 WIB
10 Kota di Asia Tenggara dengan Kualitas Udara (Konsentrasi PM2,5) Terburuk
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Tangerang Selatan memiliki kualitas udara paling buruk dibandingkan kota-kota lain di Asia Tenggara. Konsentrasi PM2,5 kota di Banten ini mencapai 81,3 mikrogram per meter kubik, yang bisa menimbulkan efek samping atau memperburuk kondisi jantung dan paru-paru.

Setelah Tangerang Selatan, peringkat lima besar masih diisi oleh Indonesia. Kota-kota tersebut adalah Bekasi (62,6 mikrogram per meter kubik), Pekanbaru (52,8), Pontianak (49,7), dan Jakarta (49,4). Talawi dan Surabaya juga muncul di peringkat tujuh dan sepuluh.

(Baca: Indeks Standar Pencemaran Udara (ISPU) DKI Jakarta Perlu di Waspadai)

Hanoi di Vietnam serta Nakhon Ratchasima dan Saraphi di Thailand mencatatkan konsentrasi PM2,5 di kisaran 40 mikrogram per meter kubik. Kualitas udara ini berisiko menimbulkan iritasi dan masalah pernafasan.

Editor : Safrezi Fitra
Data Populer
Lihat Semua
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.