Produksi Garam Rakyat 2016 Anjlok 96 persen

Produksi Garam Rakyat 2012-2016

Sumber : Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), 2017

Disalin..

26/7/2017, 11.07 WIB

Produksi garam rakyat pada 2016 anjlok 96 persen dari tahun sebelumnya karena tingginya curah hujan. Terjadinya perubahan iklim yang cukup ekstrem membuat intensitas curah hujan tinggi di seluruh wilayah Indonesia sehingga produksi garam rakyat tahun lalu turun tajam. Data Kementerian Kelautan dan Perikanan mencatat bahwa produksi garam rakyat pada 2016 hanya 188 ribu ton dari tahun sebelumnya 2,9 juta ton. Penurunan ini merupakan pertama kalinya sejak 2014.

Anjloknya produksi garam nasional karena poduksi garam di sentra-sentra garam menyusut tajam. Produksi garam rakyat di Cirebon pada 2016 anjlok lebih dari 99 persen menjadi 591 ton dari tahun sebelumnya 435 ribu ton, produksi garam di Sampang juga menyusut tajam lebih dari 98 persen menjadi tujuh ribu ton dari tahun sebelumnya 399 ribu ton.

Kemudian Pati, produksi garamnya pada 2016 turun 98 persen menjadi enam ribu ton dari tahun sebelumnya 382 ton, Indramayu juga anjlok 98 persen menjadi 6 ribu ton dari sebelumnya 317 juta ton, dan Sumenep juga turun 96 persen menjadi 10 ribu ton dari sebelumnya 236 ribu ton.

data terkait

Anda memiliki 4 kuota artikel lagi hari ini. Silakan masuk atau mendaftar terlebih dahulu untuk mengakses seluruh artikel dan beberapa fitur lainnya.