IKLAN

Laba Bank Mandiri Melonjak Hampir 70% di Kuartal I-2022

Laba Bersih Bank Mandiri per Kuartal I (2018-2022)

Sumber : Bursa Efek Indonesia (BEI), PT, April 2022

katadata logo databoks logo
Disalin..
IKLAN

Penulis: Cindy Mutia Annur

Editor: Adi Ahdiat

12/5/2022, 14.40 WIB

Laba bersih PT Bank Mandiri (Persero) Tbk tercatat sebesar Rp10,03 triliun pada kuartal I-2022, naik hampir 70% dibandingkan kuartal I tahun sebelumnya (year-on-year/yoy).

Perolehan laba tersebut didukung oleh sejumlah faktor, di antaranya aset perseroan yang tumbuh 9,5% (yoy) menjadi Rp1.734,1 triliun pada kuartal I-2022.

Kredit konsolidasi dari emiten bank dengan kode saham BMRI ini juga tumbuh 8,9% (yoy) menjadi Rp1.073 triliun.

Rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) Bank Mandiri tercatat turun 49 poin dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yakni menjadi 2,66% per kuartal I-2022.

Pertumbuhan kredit Bank Mandiri juga tercatat cukup merata di berbagai segmen. Segmen wholesale mampu tumbuh 7% (yoy) atau mencapai Rp549,8 triliun di akhir Maret 2022. Selain itu, kredit ritel Bank Mandiri tercatat mencapai Rp292,5 triliun atau tumbuh 10,37% (yoy).

Kemudian segmen mikro ditopang oleh penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar Rp10,49 triliun per Maret 2022. Realisasi tersebut setara dengan 26,2% dari total plafon KUR yang dimandatkan oleh pemerintah, yakni Rp40 triliun sepanjang tahun 2022.

Jika dilihat trennya, besaran laba bersih Bank Mandiri per kuartal I cenderung fluktuatif selama lima tahun terakhir. Pada 2018 hingga 2020, jumlah laba bersih bank berpelat merah ini cenderung melonjak. Namun, pada 2021 jumlahnya sempat turun hingga 25%.

(Baca Juga: Profit 4 Bank BUMN Melesat Tajam)

IKLAN

data terkait