Restrukturisasi Kredit Perbankan Meningkat 22% pada Kuartal II-2021

Keuangan
Penulis
Viva Budy Kusnandar 06/10/2021 15:20 WIB
Nilai Restrukturisasi Kredit Perbankan Menurut Sektor (Juni 2020 – 2021)
katadata logo databoks logo
  • A Font Kecil
  • A Font Sedang
  • A Font Besar

Pandemi virus corona Covid-19 telah mengganggu fungsi intermediasi perbankan nasional. Demi menjaga rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL), pemerintah pun melakukan relaksasi restrukturisasi kredit.

Sejalan dengan itu, Bank Indonesia (BI) mencatat, nilai restrukturisasi kredit perbankan mencapai Rp 1.066,16 triliun pada kuartal II-2021. Nilai tersebut meningkat dibandingkan dengan posisi kuartal II-2020 yang hanya Rp 871,58 triliun.

Sektor perdagangan mencatatkan nilai restrukturisasi kredit terbesar pada paruh kedua tahun ini, yakni Rp 301,09 triliun. Nilai tersebut naik 1,79% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya (year on year/yoy).

Di sektor industri, nilai restrukturisasi kredit tercatat sebesar Rp 161,84 triliun pada kuartal II-2021. Nilainya meningkat 5,99% dibandingkan pada kuartal II-2020 (yoy).

Nilai restrukturisasi kredit di sektor jasa naik 34,05% (yoy) menjadi Rp 103,97 triliun. Kemudian, nilai restrukturisasi kredit di sektor konstruksi meningkat 87,96% (yoy) menjadi Rp 100,99 triliun.

Adapun, rasio NPL bruto perbankan sebesar 2,53% pada akhir 2019 atau sebelum terjadi pandemi corona. Angkanya telah meningkat 71 basis poin (bps) menjadi 3,24% pada pertengahan tahun ini.

Sementara, risiko kredit (loan at risk/LaR) perbankan sebesar 22,67% hingga akhir kuartal II-2021. Angka ini lebih tinggi dibandingkan pada kuartal II-2020 yang sebesar 20,66%.

(Baca: Rasio Kredit Bermasalah Perbankaan Terus Meningkat Akibat Pandemi)

Data Populer
see more
instagram
Databoks Indonesia (@databoks.id)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari Katadata Indonesia.
twitter
Databoks Indonesia (@databoksid)
Portal data ekonomi dan bisnis. Bagian dari @katadatacoid.